Riniivan's Blog

Something about my life

Tempe Masak Kecap

Kalo Popi sih menyebut jenis lauk ini sebagai tempe pedes manis.Kalo saya bekelin sayur asem untuk lunch di kantor,saat ditanya ketika popi telpon rutin setiap siang, jawaban beliau, “kurang pengkap tanpa tempe pedes manis,Mom”

BAHAN :
1 papan kecil tempe, iris kotak, goreng sebentar jangan sampe terlalu kering, tiriskan
5siung bawang merah,
5siung bawang putih,
ebi sangrai yang dihaluskan 1 sendok teh,
4buah cabe ijo besar
Tomat blender
Minyak wijen1 sendok makan,
Kecap ikan 1 sendok makan,
Kecap manis secukupnya,
garam dan merica seperlunya
3lembar daun salam,
1 ruas jempol lengkuas,
1 batang serai bagian putih
1batang daun bawang, iris halus
sedikit air matang

CARA :

Tumis duo bawang hingga harum,masukkan cabe hijau, tumis hingga layu,disusul lengkuas, serai dan salam

Masukan tomat halus

Tambahkan satu per satu semua jenis kecap dan minyak, garam dan air
Masukkan tempe,masak.hingga jumlah air menyusut.Masukkan daun bawang

Cicipi dan koreksi rasa

image

Leave a comment »

Sambal Cumi Kering Super Pedas

Ramadhan ini, berat badan manteng cenderung turun di posisi terakhir 46kilo, target maksimal 55kilo, yaah minimal 52 kilo lah, agar dengan tinggi 163cm ini ngga terlihat terlalu cungkring.

Kalo sahur, makan ngga terlalu banyam, karna emang kenyang denga  salad sayuran atau buah potong. Kalo berbuka pun , dengan pempek kapal selam dan segelas es buah udah full dan sampe saatnya sahur ngga ngemil apa2 lagi.

Naaah, untuk menunjang, kayanya saya perlu eating mood booster. Stalking di instagram, nemu resep sambel cumi pete, Gleek, saya bukan peminat petai, diapain juga. Ekstrem nya malah, kalo dulu mama saya bikin sayur ato sambel favorit, saya tidak akan menyentuhnya,jika ada unsur petainya, walau ngga mencela juga siih, diem aja hihi.

Karna bukan penikmat, maka pete pun saya skip.

BAHAN :
2 ons cumi asin kering,
2 ons bawang putih,
1 ons cabe rawit,
1ons bawang merah,
150mili minyak goreng,
gula, garam sesuai selera,
sedikit air

CARA :
Rebus cumi, sebentar aja, lalu cuci bersih, tiriskan, potong2 bentuk cincin

Tumis semua bahan di minyak banyak, setelah harum, masukkan potongan cumi dan beri air.

Masak hingga air habis,tersisa minyak merahnya,

dinginkan dan simpan di wadah kedap udara. Simpen dech di kulkas untuk jadi booster saat makan nasi hehehe

image

image

Leave a comment »

#sekolahbumomi : Rintangan Benang ( Lagi ) – LatePost-

image

image

image

Saya sebar pompom balls bikinan sendiri  di arena yg telah dipasangi benang.

Siapkan mangkok2 berisi angka dan warna yg diminta, misalnya : mangkok 1 :13 red pompom ; Mangkok 2: 18 yellow pompom

Tugas anak adalah merangkak tanpa boleh memutus rangkaian benang, mengumpulkan dan mengelompokkan pompom tadi per warna sesuai jumlah diminta

Tujuan : melatih fisik selain kecepatan mata, karna asli loh, Abi sampe keringetan

Leave a comment »

#sekolahbumomi : Raising a Kid is NOT a Racing

Okey, harus, kudu, wajib diyakini sepenuh hati, bahwa raising a kid is NOT a racing! Karena? Karena each kid is unique and authentic. Abi ngga bisa disamain dengan anak tetangga, sodara nya, bahkan sekandung, sedarah pun, pasti ngga bisa disamain.

Ada ibu yang khawatir, umur 1.5tahun anaknya belum lancar bicara, ada mama yang worry karna anaknya umur 1tahun belum bisa jalan lancar, ada momi yang sempet risau karna anaknya umur 4 tahun belum ada tanda2  mau sekolah ( ehh? ),ada yang galau, anaknya ngga juga tumbuh gigi, anaknya kurus, anaknya pendek, rambutnya tipis, bla..bla..bla..

Stop worrying and back to the fact! we are not in a race ! Masing2 anak ada masa siapnya, siap bicara, siap jalan, siap tinggi, siap sekolah. Kalo pun ngga tinggi? so what? selama dia sehat, sholeh/ah. Kalo dia baru bisa jalan di umur 1.5 thn, why bother? nikmati aja masa2 agak santai, ntar kalo udah mulai lari2, repotnya double, emaknya harus waspada ngejer2 hihi .
Makanya ada yang bilang, “there’s no standard to be a good parent” karna ya itu tadi, anak itu authentic, ngga ada yang sama. Dan jangan gampang terintimidasi ngeliat anak orang #pesan untuk diri

Kalo Abi? we never put him on a race, we either never put him on any kind of test to find put his scale, we never standardize any scale to him. Nyantai banget dong? hmm..nyantai ngga nyantai sih, yang jelas ngga ada target, selain dia jadi anak sholeh ( utama ini mah, aamiin )

Umur 10-11bulan Abi udah bisa jalan, umur 1 tahun udah bisa bicara 2 kata,umur 1.5th udah bisa ngerangkai kata dan hafal doa makan. Lalu? Wait…as am not finished yet.

Umur 3 thn, mulai mimisan kalo berjemur di bawah sinar matahari langsung, sejak umur 3 tahun mimisan kalo kecapean ato terbentur, sampe umurnya 4 tahun, belum bisa naek sepeda yang fokus, ngga nyaman aktivitas fisik, karena meminjam istilah popi, safety factornya tinggi. Sebelum dia manjat, dia berhitung, kalo jatoh, dia ngebentur lantai , sakit, kalo naek sepeda, jatoh berdarah. Terbukti, kalo di arena playground yang lantainya dilapisi matras empuk, dia PD banget wall climbing ala2, karna menurut itungannya,kalopun dia jatoh, ngga sakit.
Umurnya udah 4 tahun,masih ogah sekolah, ogah bermain dengan temen seumurannya,anaknya nge lead ( sebagian orang menganggap karakter ini sok ngatur siih ),ngga pernah maen di luar bareng temen2, masih tetap suka mimisan dan demam kalo kecapean.

Lah terus? Mau diapain lagi kalo emang anaknya gitu? Let him take his time! Tugas ortu hanya memfasilitasi , merangsang eagerness nya, bukan maksa2 dia ikut ini ,ikut itu . Ngga ada target bahwa secara fisik dia harus kuat, terima kenyataan aja lah

Yang namanya komen orang mah pasti bakal selalu ada kok, anak sekolah, dikomen, apalagi anak ngga sekolah. Anak aktif di luar rumah, dikomen, juga anak yang ngga gaul diluar, pasti dikomen, capek kan?

Jadi? Saya sih BERUSAHA fokus aja menstimulasi Abi , yang penting dia enjoy, itu aja.Itu aja pun masih banyaaak banget PR nya.

Saya bukan pakar parenting, bukan pula lulusan psikologi anak, tapi firmly said, saya tahu Abi.Dan insting kami sebagai orang tua nya lah yang ngelead kami untuk membentuk nya. Tulisan ini murni secuil uneg2 aja, bukan untuk parental purpose.

Masih jauuuh banget perjalanan ini, sesekali kami, orang tuanya, duduk berhadapan, mereview yang sudah berjalan, mencoba memperbaiki yang keliru ( baca : memperbaiki diri sebagai ortu ). Ada yang bilang Abi egois, Abi keras, Abi lemah fisik, Abi aneh karna ngga sekolah? Biarkan saja lah. Selama dibelakangnya berdiri orangtua yang mempercayainya, yang mengencourage nya, inshaallah dia akan baik2 saja.

Tak perlu menyiapkan anak menghadapi kerasnya dunia, tapi dicoba untuk mempersiapkan anak, melihat dunia dari sisi lainnya, sisi lembutnya, toh koin itu selalu punya dua penampang?

Semoga Allah meridhoi, aamiin

Leave a comment »

Mendadak Ke Jakarta

Jam 11 siang, saat Abi sedang nyambung bobo setelah ikut ngeramein sahur, Popi telfon, ngedadak malemnya harus ke Surabaya, ada meeting penting. Popi baru hari pertama menduduki role baru di divisi baru ( masih di tempat sama, cuma beda divisi ), eh udah langsung dapet tugas . Ngomong2 tentang role baru ini, setelah 7 tahun lebih di tempat lama, akrab kaya saudara dengan kolega plus keluarga masing2, saya sebagai istri, ada sih rasa sedih saat Popi dipindahkan divisi, tapi yaaah harus dijalani sebaik2nya ya? Itu udah tugas istri bukan? Bahkan sejak ada issue rotasi, Saat popi ada kemungkinan dirotasi ke luar pulau Jawa pun, saya udah firmly bilang ke beliau, no matter where, kami ikut, karena kita satu paket, dan Popi nampak lega.Lah apalagi ini, hanya dirotasi antar divisi hehehe.

Juga saat popi ngabarin harus ngedadak ke luar kota, saya pun harus siap hihi, siap nganterin baju2 beliau karna waktunya mepet dan Popi ngga sempet pulang dulu ,karena flight nya di Halim,bukan di Cengkareng.Untuk memudahkan, emang saya yang sebaiknya ke kantor beliau.Saya, Mimi Iis dan Abi.

Setelah packingin baju, nyuapin Abi makan, siap2, berangkatlah kita jam 2:30, dengan taxi burung biru.Tadinya mau ngebekel makan untuk Abi, tapi saya pikir, perut Abi pastilah penuh, setelah makan nasi 2 kali ( jam 2 terakhir makan ) dan cereal jagung semangkuk. Rencana, mau ketemuan sama Popi di Plaza Smanggi aja sekalian kami lanjut berbuka disana dan popi lanjut ke Halim.Abi rencananya mau dikasih pizza aja, atau nasi non micin ( emang ada kah? ).

Ndilala, ternyata muaceet, gitu masuk tol Tomang, udah nyaris ngga gerak, 2 jam stuck dengan jarak sekitar 3kilo doang, hikkks dan ndilala lagi, setelah puas nyanyi2 dan cerita2 sepanjang perjalanan ( sampe sopir taxi pun beberapa kali terpingkal ngedengerin cerita dan lagu karangan bebas Abi ,tentang semut, tentang busway, tentang macet,hehe ), tetiba dia bilang dia lapar. Semakin diminta bersabar semakinlah dia berdrama, mulai dari pegang perut sampe pura2 pingsan kelaperan.

Jam setengah 6 lewat baru dech nyampe tujuan dengan argo 230 ribu saja ,diluar tol dan tips :'( *hidup nyaman di Jakarta mahal juga yaa. Ketemu Popi, maen2 dulu sama Abi, Mominya sholat Ashar mepet, lalu ngebatalin puasa di Pizza Hut ( halal MUI ,Inshaallah).Ngomongin halal ini, Abi udah lumayan terlatih untuk kritis, nyari logo bulat, lambang halal, dan dengan suara nyaringnya dia teriak “Mom…ini halal,nih Mom, ada buletan halalnya ” hihihi.

Popi lanjut jalan, Alhamdulillah tanpa ada drama dari anaknya, kami lanjut sholat magrib dan ngider nyari playground untuk.Abi dan nyasar karna ternyata playground nya udah ngga ada. Tapi Alhamdulillah, Abi nyantai, ngga ngerengek. Seabis belanja buah2an di Giant, kami pun pulang dech, sebelum susah lagi dapet taxi. Alhamdulillah, jalanan lancar, sejam aja ke Tangerang heheh. Udah, gitu aja.

Pelajaran penting adalah : selalu ngebekel! Walau anak udah makan, walau perutnya udah kenyang sebelum berangkat, selalu lah bawa bekal makanan, walo dia udah 4 tahun lebih ^_^, karna, ternyata ohh ternyata, dia masih menolak makanan resto non bikinan emaknya, sodari2, jadi baru makan lagi pas di rumah, di mall Abi makan salad buah sedikit plus kentang goreng ^_^

3 Comments »

#SekolahBumomi : Counting using Board

image

Ada banyak bekas karpet karet sisa waktu Abi masih merangkak,dimanfaatin dech untuk aktivitas #sekolahbumomi, belajar counting, pake koleksi aneka bola2 kecil, kancing, atau media lain yang ada, dipake untuk penjumlahan^_^

image

image

image

Leave a comment »

Kolak BIJI SALAK

Favoritnya Popi dan Abi, yang bikinnya gampang, bahan pun murah serta mudah didapat ^_^

BAHAN :
1kg ubi merah ( sweet potato ), potong2 kotak, kukus, panas2 haluskan agar gampang, sisihkan,
4sendok makan tepung sagu,
2 sendok makan gula merah sisir ( optional )

250gram gula merah
1 liter air ( atau sesuaikan ), saya pake susu UHT 500milu, 500 mili air,
daun pandan (jika ada ),
sejumput garam,
200mili santan kental

CARA :
Didihkan air di panci ,masukkan gula merah dan daun pandan,

Sementara itu, siapkan biji salaknya, campur tepung kanji ke ubi, tambahkan gula merah, aduk rata,
bentuk bulatan2 seukuran kelereng besar, masukkan ke air gula yang sudah mendidih.

Kecilkan api saat bola2 ubi mengapung, tuang susu, aduk rata ,tambahkan santan kental dan garam, cicipi dan koreksi rasa.
Jika suka manis, gula merah boleh ditambah, aduk2 selalu untuk menghindari pecah santan.

Kadang, kalo lagi ada,stok, saya tuang sekitar 100mili krim kental,makin guriih dech ^_^

image

Leave a comment »

COLENAK! Dicocol Enaaak ^_^

Minggu kemaren, yangmanya Abi nginep dirumah, ngga lama sih, tapi sempet bikin colenak, yang ternyata emang enaaaak, sampe2 ada yang kesengsem dan minta resep :-D

Okelah, ini resepnya, beib ^_^

Untuk Kelapa UNTI :
250 gram gula aren ato gula kelapa,
250mili air,
250gram kelapa muda parut panjang,
garam secukupnya
seujung sendok teh vanilla,
2lembar daun salam

CARA BIKIN GULA KELAPA:
Jerang panci air di atas kompor, masukkan gula aren dan daun pandan yang diikat, aduk hingga gula leleh, tambahkan kelapa parut, garam, dan vanilla.
Aduk2 terus hingga air meresap dan tekstur unti lembab, tidak basah tidak kering.

CARA BIKIN Peyeum
Peyeum ato tape juga ngga apa2, dibakar diatas wajan teflon atau bakaran  balik saat sudah kekuningan.Gunakan api kecil.
Tata di piring saji, boleh dipotong kecil2 seukuran kunyahan, atau dibiarkan utuh dengan size diinginkan, tabur atasnya dengan kelapa unti, nomm..

PS, pake pisang bakar juga enaaak^_^

Leave a comment »

Bersyukurlah, maka nikmatmu akan berlipat ganda , lesson from Abisha

Oke, He is my guru of life as he taught me a lot about lots of thing, he is Abisha.

Salah satunya adalah tentang always being grateful for any small gift, for any condition. Abi itu pernah diajak naek aneka angkutan umum, selalu riang gembira, nyanyi2, hepi, baik itu Bus Arimbi ke Bandung, becak, angkot, bahkan Bus Mayasari Bhakti ke Jakarta, kereta api, pesawat,kapal fery,semua dilakoninya dengan excited, full of song and story telling, ngga ada sedikitpun tampang nggak nyaman di wajahnya. Juga kalo diajak ke pasar becek, ke los penjual ikan, dia tetap tersenyum, nyanyi, ngobrol tentang banyak hal.

Ceritanya,di siang hari Minggu yang panas banget di bulan Ramadhan, saya harus ke mall, nyari kemeja putih tangan panjang dan kopiah untuk Popi pake di hari Senin, maka dianter popi dan Abi, ngider dech , termasuk ke pasar basah, nyari kopiah dan beli ikan giling untuk diolah jadi pempek.

Naah, selama di mal, sesuai janji dan kesepakatan, ngga da mampir ke kedai es krim ato french fries, ngga ada request pengen maenan ini itu, ngga ada maen di playground,Abi patuh pada perjanjian, walo saat momi ke Farmer, beli sayuran organik nya Abi, dia melipir ke section maenan, tapi saat mominya ngantri di kasir, tanpa diminta , dia pun menyudahi pegang2 maenan dan berdiri disamping mominya sambil cerita tentang apa yang dilihatnya.

Juga selama di pasar basah, dia asyik2 aja ngeliatin ikan2 dan bantu milih2 jeruk. Jadi, kode2an sama popi yang ngusulin,kita bilanglah ke dia, makasih atas usahanya nemenin momi, and when he said “it’s oke kok Mom, kk juga seneng”,maka saya bilang,momi popi mau ngasih kejutan untuk nya.Wuaaahh, dia laangsung loncat2 dan bilang “ya Allah, Alhamdulillah, kk mau dapet surprise ”

Sepulang dari belanja, kami ajak mampir ke Hypermart,dan di parkiran,langsung dibilangin ,”Kak,Alhamdulillah, Popi dapet rejeki dari Allah, dan Popi Momi pengen nambahin koleksi kereta Thomas and Friend Kaka, jadi kaka boleh pilih 1 yaa, juga sebagai tanda terima kasih Popi Momi, kk udah jadi anak sholeh selama seminggu ini , bageur saat ada Yangpa Yangma dan dede Faidhan ”

Daan, matanya berkaca2, peluk mominya bilang thank you, langsung lari2 berdua Popi ke section maenan,langsung pilih “troublesome truck” alias lokomotif pembawa batubara.

Siang hingga malem itu, dia selalu berterima kasih dan bilang, betapa senangnya dia dapet hadiah ,dan dengan gembira, bermain dengan koleksinya itu.

Saya termenung, teringat potongan ayat QS Ibrahim ke 7, tentang janji Allah, bahwa nikmatNya akan dilipatgandakan, bagi mereka yang bersyukur,sama lho,ternyata saya dan Popi, ingin lagi dan lagi rasanya ngebeliin dia kereta Thomas and Friend. Itubjuga yang kata Popi, ngebikin Popi semangat, berhenti dan mampir di setiap gerai indomart, demi mencari koleksi baru , untuk melengkapi koleksi Abi ,bukan karena seneng ngeliat koleksinya makin komplit, tapi karna sangat menikmati momen kebahagiaan dan rasa syukurnya.

Terima kasih ,Nak, inshaallah, semoga Momi bisa belajar dari Abi, untuk selalu mensyukuri apapun yang didapat , untuk selalu bisa berbahagia dengan hal2 kecil dan sederhana, di segala situasi.

PS : Talking about reward,biasanya sesekali aja kami kasih, misal kalo dia hafal salah satu Juz Amma, ato saat dia seminggu ngga ompol di celana ( rembes sih, bukan beneran ompol), ato selama Popi dines ngga ngerengek, dan rewardnya ngga mahal2 amat, 40ribu harganya, kereta2 seri Thomas and Friends.
Semoga ukuran kebahagiaan Abi ngga susah dan tinggi jangkauannya, hingga dia besar, menghargai nilai, bukan uang, selalu berbahagia untuk hal2 sederhana , hingga dia dewasa. TIDAK mudah  tapi sangat worth it untuk diusahakan.Seperti kata Popi, ingin punya anak sholeh, ortunya dulu harus selalu menshalehkan diri, ingin anak bahagia untuk hal2 sederhana, ortunya juga harus bisa bahagia selalu di berbagai kondisi ,ciayyyo ^_^

pict : sebagian koleksi Abi

image

Leave a comment »

Roti dengan Teknik Water Roux

Jadi ceritanya, Abi dan Popi itu adalah penggemar roti.Roti adalah santapan sarapan wajib bagi Popi dan Abi, bahkan terkhusus Abi, doyannya pake banget! Ngemil pun minta roti.

Mominya sadaaar banget bahwa sesehat2 nya makanan beli, masih lebih aman kalo bikin, at least, kita tau pasti komposisi dan cara pengolahannya.Pernah nyoba bikin sendiri roti tawar,hasilnya ngga seempuk dan seputih kalo beli.

Memori langsung berputar kembali, ke 10thn yang lalu, saat masih nguli sebagai officer di bank ,sebagai tukang propose permohonan kredit usaha nasabah.Pernah survey usaha di salah satu pabrik roti skala besar yang jadi debitur,dan dapet kesempatan ngeliat langsung proses produksi mereka.

Higienis kook,no worry about that, cuma ya itu, zat2 kimia makanan yang ditambahkan, hadeeuh, diantaranya bread improver dan campuran tepung untuk menghasilkan warna roti yang putih :'(

Bahaya? relatif.Inget jaman Abi masih baby, dulu aktif nanya2 ke DSA nya tentang zat2 makanan utk anak, glutten aja nih, yang otomatis terkandung dalam terigu, itu 3-4 hari baru bisa tercerna sempurna oleh tubuh, apalagi yang namanya zat2 kimia sintetis.

Dalam jumlah wajar,memang ngga bahaya, tapi kebayang ngga kalo terus menerus numpuk ditubuh, itu bisa jadi residu ,naah ini yang harus dihindari. Walo belum bisa lepas dari glutten, seenggaknya diminimasi, juga zat2 kimia lain.#abisnya tepung non glutten muahaaal puol, dan entah itu GMO ato bukan ya?

Jadi balik ke cemilan Abi, diusahain, tepung terigu, saya substitusi dgn sagu, tepung beras atau maizena.Walo hasil ngga seempuk terigu karna non glutten, saya akali dengan penambahan susu ato keju yang extra, jadi rasa tetep nendang.Kecuali roti, tetep terigu yg dipake karna justru glutten harus tinggi kadarnya.

Ngalor ngidul ihh, hihi, balik ke roti, sekarang bikin dech,manual nguli,3hari sekali, bikin roti sobek ato donat. Alhamdulillah, udah sebulan lebih ngga beli roti tawar.Hmm, kalo aja punya mixer bosch ato hakashima khusus heavy duty, tentu jauuh lebih gampang, tapi pertimbangan harga ( hihihi, mending beli mesin jahit Janome dech ) yg muahaal, walo ngga punya mixer roti, ngga mengurungkan niat untuk menyajikan kesukaan anak dan suami toh ya?

Jatuh hati sama metode Thangzhong ato water roux, yang menghasilkan roti berpori dan empuk, tetep empuk 3hari disimpen suhu ruang di wadah kedap udara , jadi cara ini yang paling sering saya gunakan ^_^

Bahan Untuk Water Roux
50 gramTepung Terigu Protein Tinggi
250 mili susu UHT plain

CARA Bikin Water Roux

Dalam panci, campur susu dan tepung terigu. aduk rata sampai halus. Masak sampai kental dengan api sedang, jaga jangan sampai mendidih, sisihkan hingga dingin.

BAHAN ROTI :
400 gramTerigu Protein Tinggi,
200 gramTerigu Protein Rendah,
100 gr Gula Pasir
5 sendok makanSusu Bubuk,
2butir telur ayam,
1bungkus ragi instan
Adonan water roux
30 mili air atau susu cair dingin
75 gr butter
1/2 sendok teh garam

Bahan Isian yang dipakai bisa sesuaikan dengan selera, saya pake coklat Silverqueen,keju, dan selai strawberry

BAHAN olesan : 1kuning telur, 2 sendok makan susu kental manis,aduk rata

CARA BIKIN ROTI :

campur semua bahan kering kecuali margarin dan garam aduk rata. Tambahkan  adonan water rouxdan telur ke dalamnya,lalu tambahkan susu cair atau air dingin sedikit demi sedikit,  uleni hingga kalis. Air tidak perlu dipakai semua, jika dirasa adonan dirasa sudah mudah diuleni, hentikan penambahan air.

Tambahkan margarin dan garam,uleni hingga elastis sambil sesekali dibanting. Ciri adonan kalis adalah,saat diambil sejumput dan dilebarkan, adonan elastis dan tidak gampang robek. Saya butuh waktu 1 jam lebih ngulenin si adonan, karna diselingi istirahat sejenak hihi.

Setelah adonan dirasa kalis elastis, bentuk bulatan besar dan diratakan, tutup dengan plastik clingwrap, diamkan ditempat hangat selama kurang lebih 45 menit ( profing )

Setelah 45 menit, adonan akan mengembang 2 kali lipat, kempiskan dengan ditonjok, dan uleni sekilas.

Bagi adonan masing2 dengan berat 60gram ( ato suka2 , tergantung ukuran roti yang diinginkan ),bulatkan , diamkan lagi 20-30menit.

Lalu ,beri isian sesuai selera, rapatkan dan bentuk roti sesuai selera dan keahlian ( hihi, saya mah standard, bullet aja ), tata di loyang, diamkan 20 menit an sebelum dioven
Saat seperempat matang, keluar kan roti dari oven ,oles dengan bahan olesan, bakar lagi hingga matang

image

image

Ato bisa dibikin roti gulung, pizza, panada, ato donat

image

Leave a comment »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 38 other followers