Riniivan's Blog

Something about my life

MUDIK KE PALEMBANG

Meski aku tinggal tidak begitu jauh dari daerah kelahiranku, tanah asalku Palembang, tapi teteup aja, kagak bisa pulang setiap saat.

Ada kerjaan yang harus dilakoni, suami dan rumah yang harus di take care of, de el el

Setiap kali pulang, selalu tetap terasa antusias, bahagia KW super ( original bahkan ) heheh. Mengenai  bahagia ini, IMAM ku berpendapat, adalah hal yang teramat sangat mudah dan guampaangg untuk dibikin. Apalagi kalo Beliau udah menentukan jadwal ke Palembang, reaksiku : loncat2 ( walo udah gak ada pantes2 nya hihihi ) kesenengan

Untuk jadwal pulang ke Palembang, entah kenapa, dari awal nikah sampe bertahun2 berikutnya , beliau mewajibkan, kalo pulkam harus berdua. Gak masalah kalo Beliau Cuma nganter doang dan pulang duluan, pokoknya harus berdua ( peraturan yang aneh sih, tapi yahhh gak papa juga karna Beliau selalu memberiku jatah ke Palembang paling minimal sekali setahun, bahkan bisa berkali2 heheheheh)

Palembang itu kota yang bisa dikatakan, minim banget objek wisata yang bisa dikunjungi

Tapi kalo untuk kuliner nya, number 1 dech

Dan tho, buanyaaaakkk banget stok keluarga untuk dikunjungi

Untuk makanannya :

Pempek yang terenak menurut aku si : Pempek Saga dan Pempek Dempo ( well… orang2 Jakarta si taunya Pempek Candy, Noni, Pak Raden )

Pempek Saga berlokasi di seberang Kantor Walikota Palembang. Dulunya, disitu ada bioskop Saga, trus bioskopnya tutup , kegusur Cineplex, tapi pempeknya teteup bertahan

Pempeknya so yummmyyyyyy meski kita harus rela ngantri kalo mau dine in

( heeeerraaaaann banget , orang Palembang itu tiap hari juga bisa makan pempek, tapi warung pempek selalu aja penuh dan penjual pempek selalu aja bertambah heheheh )

Pempek Dempo, berlokasi di Jl, Dempo, seberang MDP Komputer. Kalo Pempek Dempo ini, di tenda dijualnya, bukan tempat permanent. Sama, harus antri dan kalo kesorean ( lewat jam 5 ) pempek udah apda abis. Yang top : Pempek panggang ( pempek tunu ) dan pempek Lenggang Bakar …So maknyuusssss

Pindang

Pindang, di Palembang dan sekitarnya , beda bangeeetttt dengan Pindang di Jawa. Kalo di Jawa kan, pindangnya kering, Ikan yang dimasak / diasapi dengan aneka bumbu

Nahhh kalo di Palembang, pindang itu berkuah ( kaldu ikan ) dengan rempah, dan cung kediro ( baca: cungdiro ini adalah jenis tomat kecil, mirip tomat Thailand. Di Palembang, bisa dijumpai dimanapun dengan harga sangat terjangkau, tapi entah kenapa distribusinya gak nyampe ke Jakarta ya  😀 )

Ikan yang umum dimasak pindang : Ikan Baung ( di Jakarta kayanya gak pernah nemu jenis ikan sungai ini ), Ikan Gabus ( sama, di Jakarta juga langkaaaaa ) dan terendah ikan patin.
Tempat makan Pindang yang enak di Palembang menurut aku : Pindang Pegagan di Jl. Kamboja ( TOP, siang dikiiit aja, jam 1 siang , udah pada habis ). Tapi tamu2 dari Jakarta lebih sering makannya di Resto terapung Benteng Kuto Besak dan Sri Melayu. Padahal kalo ke originalan rasa, Pindang Pegagan Kamboja is the best, pindang dusun ( dusun = sebuatan untuk desa / kampong  di Sumatera Selatan  )

Belum lagi Mie Celor, yang terkenal : Mie Celor 26 Ilir, berlokasi di dekat Rumah Susun Palembang. Ukuran mie nya mantap, hampir seukuran Udon disajikan dengan kuah kari udang yang kental dan sangat yummy…

Ada juga celimpungan, laksan ,model, tekwan, dan turunan2 pempek lainnya yang gampang banget ditemui di Palembang

Juga ada Burgo dan Laksa, terbuat dari tepung beras, disajikan ndengan kuah kental  dari ikan giling dan sambel cengek hmmmmmm

Belum lagi kue2 nya yang super legit dan manis ( sayang aku gak begitu suka, karna gak suka manis ) : Maksuba, 8 Jam, Srikayo, Kue engkak, Kue senting, yangs emuanya jaraaaanggggg banget ditemui didaerah lain

Martabak HAR, adalah martabak telor khas India, disajikan dengan kuah kari dan sambal rawit, memiliki banyak cabang di Palembang

Kepanjangan dech kalo aku sebutin satu per satu disini, heheheh

Tiap kali pulang, ada antusiasme tersendiri Inget masa dulu, saat family member masih lengkap , orang tua dan empat anak putri, rame, rebutan cerita, jalan bareng, bokek bareng, “kaya” bareng. Kenangan yang aku rasa, sampe kapan pun tetep akan mendapat tempat khusus di kantong memori kami.

Setiap kali akan “meninggalkan” semua, ada rasa tersayat di hati yang paling dalam ( jiaaahhh kaya lagu dech ) . Rasa tidak ingin meninggalkan semua, rumah masa kecil, orang tua, kucing, kebun, semuaaaaa

Di perjalanan ke Bandara, di bandara, saat kiss..kiss , semua masih tampak “normal” Juga saat boarding , saat pesawat take off, saat landing, saat di taksi dalam perjalanan menuju rumah, semua masih “tampak normal”

Tiba dirumah, terasa kosong, sepi, mulai dech sifat melo ku muncul. Bercucuran aer mata seolah ngelepas semua beban dihati.

And as usual and as always, IMAM ku akan menggosok2 punggungku, membiarkan aku sementara menangis sampe lega, memeluk ku dan mengatakan “ anak bageur, jangan sedih, sebisa mungkin, kita akan selalu mengunjungi mereka”

Dan IMAM ku tak pernah absen menelfon mamah dan papah Palembang setiap minggu , sekedar ngobrol

Advertisements
Leave a comment »

ACARA KUMPUL KELUARGA BANDUNG

Ramadhan sudah makin mendekat

Semua rasa campur aduk, sukacita, haru, bahagia,antusias

Ngomongin Ramadhan, Mamah Bandung udah dari dulu-dulu banget, punya keinginan, ngumpulin seluruh anggota keluarga besar, cuman , timingnya gak nemu2. Ada yang sibuk dengan kerjaan  lah,sibuk ama keluarga mertua, sibuk sama urusan anak2, de el el, de es,te.  Jadi, untuk mengakomodir keinginan mamah Bandung ku itu, aku usulin untuk ngumpul dirumahku menjelang Ramadhan. Kan pas, tuh, menjelang ramadhan, bersilaturahmi

Udah aku obrolin ma Mamah si jauh2 hari , sampe2 aku sendiri lupa ama rencana itu, saking jauh nya heheheh. Pas telfon2 an ama salah seorang Tante ( yang adeknya Mamah Bandung ku ) , Beliau nanya : “Rin, jadi kapan rencana nya mau kunpul2 keluarga ?” weekkksss, gue pun udah nyaris lupa, hehehehe

Jadilah aku ngobrol ama IMAM ku, mengenai acara ini, okay, di acc

Berhubung acaranya mau diadain Sabtu besok, si Emak ( asisten dapurku ) udah mulai aku suruh belanja dari hari Kamis kemaren.

Beli Ayam, daging dan cuminya di Supermarket aja, karna kemaren2 , sempet liat acara TV, di beberapa pasar tradisional ( sayang si TV nya gak nyebutin, pasar mana aja, jadi konsumen tebak2 an dech ) ikan, cumi, ayam dan beraneka sea food laennya udah dipalsuin. Sea food yang udah nggak seger, ama si oknum tak bertanggung jawab itu direndem di detergent dan larutan pemutih tekstil, jadinya tampilan si ikan itu akan kembali kenyal dan terlihat segar , waaakkksss

Sementara untuk sayuran, tahu dan tempe , pasar tradisional masih bisa dipercaya lah…

Karna aku jaraaaannng banget ngadain acar akumpul2 yang cukup banyak membernya, jadi well, stock piring , cangkir dan sendok ku terbatas banget ( janji dech…akan mulai kucicil beli )

Kuputuskan untuk membeli gelas / cangkir aja, buat bikin kopi,s ementara piring dan sendok , heheheh minta diimpor dech dari Bandung ( alias minjem punya mamah ) juga sendok dan karpet.( wekekekek, judulnya, banyak minjem dech )

Kalo untuk karpet, sebenernya , kalo untuk pemakaian sendiri cukup lah, tapi karna ini untuk dipake orang rame, jadi hehehe ( again ) minjem

Rencananya, keluarga bakalan nginep satu malem, jadi, dari Bandung Sabtu Pagi, pulang laqi Minggu pagi, thus, aku harus menjamu tamu2 ku dengan baik, lunch, dinner , breakfast dan tea time

Ruangan akan kukosongkan dan semua kursi  akan disingkirkan sementara

Ruang tidur juga akan kutata sedemikian agar bisa memuat cukup orang.

Syukur2 masih bisa ke pasar bunga, nyari bunga segar untuk pemanis ruangan

Well, yang terpenting, menu yang sudah aku susun untuk menjamu keluargaku ( sekitar 40 porsi )

Lunch Hari Sabtu :    

  • Nasi Putih
  • Gurame masak Taoco
  • Ayam goreng dimasak bacem
  • Cumi masak pedas
  • Orek tempe-kacang-teri ( bisa dijadiin lauk sarapan esoknya juga neh )
  • Sup Kimlo
  • Kerupuk
  • Sambal terasi
  • Ditutup dengan pudding buah

Sup Kimlo dan ayam goreng adalah menu untuk anak2, karna sodara2 sepupuku juga banyak banget yang punya anak kecil ( most of them actually heheheh )

Untuk Dinner :

  • Nasi Putih
  • Tongseng Ayam ( beli aja dech, gak kekejer mau masak, si Emak pastinya cape. Kebetulan di deket rumah ada Tongseng enak, Tongseng Pak Min )
  • Gurame ( lagi ) tapi untuk malem dibakar
  • Sambal Nanas ( biar seger )
  • Kangkung Tumis

Dinner keitung sederhana banget, but that will be fine lah, kan yang penting sebenernya bukan makan2 nya, tapi kumpul2 silaturahmi nya

Breakfast hari Minggu nya : Nasi uduk, telor rawis,  tempe orek

Juga disediakan roti tawar dan puding roti untuk yang tidak bisa sarapan berat

Untuk cemilan :

  • Aku udah nyimpen kletekan getas ( makanan khas Palembang,s ejenis kerupuk ), waktu itu sempet minta kirimin ama mamah Palembang
  • Cake Pisang Keju
  • Pempek belah ( optional )
  • Martabak kroket kentang – daging
  • Puding Zebra
  • Tekwan

Untuk tekwan, aku udah beli udang yang cukup untuk menggurihkan kuah tekwan, udang satang yang super gedhe , juga udang galah yang medium

Entah lah, bakalan kepegang atau kagak ,heheheh sementara Jumat gini aja, akunya masih ngantor full time ampe malem ( including macet Jakarta diJumat malam )

Tapi tadi sebelum ngantor udah ninggalin list to do ke Emak, apa aja yang harus dikerjain hari ini, dan mana yang harus dikerjain besok

Tar malem rencananya berdua IMAM ku akan mulai menggelar karpet dan menyingkirkan kursi, juga aku akan mulai bikin cake pisang, besok pagi baru bikin puding zebra dan puding buah 🙂

Emaaaakkk, ayo kita caiiiyyyooooo

Leave a comment »

BOLA BOLA COKLAT

Makanan ini pastinya sangat digemarin anak2

Jadi ceritanya, waktu acara reuni ama temen2 kantor lama, aku buatin kue ini, untuk yang bawa anak

Ternyata eh ternyata, ibu2 nya pun ikutan rebutan hehehe, kata mereka ,manis dan legit

Padahal, bikinnya mah gampaaannggg banget

Bahannya pun murah

BAHAN :

2 bungkus biscuit marie

1 kaleng susu kental manis cokelat

100 gram Milo / Ovaltine

Meises ( boleh yang warna coklat ato warna warni )

CARA :

Hancurkan biscuit dengan menggunakan blender sampai beremah

Di  baskom besar, campur  : biscuit yang telah halus, susu coklat, ovaltine / milo-à aduk rata hingga kalis ( dengan menggunakan sarung tangan plastic )

Bentuk bulat2 sebesar kelereng , lumuri dengan meises

Simpan dulu di kulkas, karena penyajian dingin lebih nikmat

Leave a comment »

AGAR2 JELLY BUAH

 

BAHAN :

Satu bungkus agar jelly instant  rasa lechy

Buah kalengan :1 kaleng, iris kecil2 tiriskan

Anggur segar,  belah dua, buang bijinya ( optional kok )

Air buah kalengan  + air  biasa  +/- 4 gelas

Gula Pasir : sesuai selera ( tergantung suka manis ato enggak, aku pake nya 5  sendok makan )

Sedikiiiiit aja garam (utk penambah rasa gurih )

CARA :

Potong2 buah koktail kalengan , sishkan

Tuang ke dalam panic masak : air + air buah kalengan + gula pasir + garam + jelly bubuk

Masak diatas panci hingga mendidih , setelah agak dingin, masukkan bubuk fruit acid nya ( satu paket ama si jelly bubuk tadi )

Siapkan cetakan agar, isi bawahnya dengan irisan buah kaleng ,tuang adonan jeli , tambahkan potongan buah anggur

Sajikan dingin

Leave a comment »

BIJI SALAK

Di request lagi oleh suami setelah minggu kemaren bikin dan diabisin sendiri oleh Beliau, Trus, Sabtu nya nanya lagi “ Yaaangg, biji salaknya masih gak? Mau donggg… “

Bahan Biji Salak :

Ubi jalar ( warna merah akan lebih oke )   : 500 gram, kukus, haluskan

Tepung kanji : 3 sendok makan

Untuk kuah nya :

Gula merah / aren —->  secukupnya sesuai selera  ( tergantung, sukanya manis ato gak terlalu )

Air        : 400 ml

Garam secukupnya —–> fungsi garam disini adalah utk menambah rasa gurih

Santan kental : 200 ml

Daun pandan

CARA :

Rebus : Air + gula aren + garam + daun pandan hingga mendidih

UBI jalar  yang telah dihaluskan tadi —> di buat bulatan sebesar kelereng, masukkan ke air rebusan

Kalo udah mengapung, tandanya udah mateng

Tuangkan santan kental, aduk2 jangan sampe pecah

Note : santan juga bisa disajikan terpisah kok

Hmmm, simpen di kulkas. Suamiku sukaaa banget ama jenis kolak satu ini, apalagi kalo dingin, disantap sepulang kerja 🙂

Leave a comment »

Tempat Makan di SEBERANG LOKASI PRJ ( Jaka0rta Fair )

 

 Sekitar  dua minggu yang lalu, ceritanya ke Jakarta Fair nih, biasa, liat2 stan favorit, apalagi kalo bukan, multi product pengrajin se Indonesia dan Branded Product heueheuehue Selesai belanja belinji yang dibutuhkan, sekitar jam 7 an ba’da sholat Magrib, perut terasa laper… pengen banget sea food.

Berdasar pengalaman2 tahun sebelumnya wisata di Jakarta Fair, menu makan di dalem lingkungan PRJ tidaklah begitu recommended karna disajiin nya di bukan dipiring melainkan di steoform Selain itu, aku pengen banget sea food. Naaahhh, kalo mau nunggu pulang, begitu keluar pintu PRJ kan langsung masuk pintu tol ke Tangerang ( entahlah nama nya pintu toll apa, IMAMku yang lebih tahu heheheh ), sementara di depan PRJ ( diluar pager ) banyak banget berderet penjual makanan. Ya udah, hunting warung sea food dech disitu Ketemulah satu warung sea food yang too bad nya aku gak inget namanya. Sepi, sama sekali gak ada pembeli.Mereka mulai menyodorkan daftar menu yang gak ada price list nya. Tanpa ada rasa curiga sedikitpun, kami pesen : kepiting asam manis,, pecel bawal 1 porsi,sate kambing 1 porsi dan nasi goreng 1 porsi. Minumnya : Aer putih dan teh botol

Begitu pesenan datang, wuuuiiihhhh sangat menurunkan appetite.

Kepitingnya kurus kering dan meuni cungkring. Dagingnya nyaris kagak exist bo, jadilah kita makan kuah asem manis nya yang rasanya pun jauuuuuuuuhhhh dari gurih dan enak

Menu kedua, pecel bawal hahahahah upppss, lebih tepat nya disebut keripik tulang bawal ya, saking tipis dan imut nya ukuran ikan, beneran, dagingnya kerinnnnngg banget , gak seger dan garing kaya keripik ( mungkin untuk ngakalin si ikannya ya ) disajikan dengan bumbu pecel yang rasanya gak nyampe banget dech .

Nasi gorengnya judulnya si nasi goreng ayam, tapi di uwel2 tuh nasi goreng, gak nemu2 ayam, ada juga bakso ( dikiiit ) dan telur Warna nasinya hitam oleh kecap, rasa jauuuuh disbanding nasgor nya Solaria ( bayangin ajah )

Tapi, begitu billing dating, gubrakkkk untuk kualitas makanan segitu , gue harus bayar : 550 ribu an, waaakkkksss Bawal kering dan cungkringya seharga 85 rebu perak bo…. Nasi goreng yang lebih cocok disebut nasi goreng kecap, Rp. 55 rebu

Pheeeeww, gue si gak masalah harga mahal, asalkan rasa okeh . lha ini, rasanya sumpah dech, masakan asisten dapur gue, jauuuuuuhhhh lebih enakk.

 Jadi, moral of the story, untuk sahabat, teman, saudara yang tiba2 ditengah wisata PRJ ngerasa laper dan ngidam sea food, jangan sekali2 makan di warung2 ( mereka berderet ) di seberang jalan PRJ.

Kayanya si emang niat mereka gak cari duit, melainkan nepu

Leave a comment »