Riniivan's Blog

Something about my life

Juju vs Abi (hihihihi)

Udah lama euy gak ngebahas Juju aka kucing kesayangan keluarga kami.

Seandeinya Juju bisa ngomong, mungkin dia akan protes ke tuannya.</p

Seandeinya Juju bisa packing dan naek travel,mungkin dia akan mengungsikan dirinya ke Bandung.

Seandeinya Juju bisa nulis,mungkin dia akan ngajuin resignation letter dan pensiun dini dari jabatannya sebagai kucing kesayangan.

Lohhh??

Iyaaa karna gini loh…Sejak ada Abi,Juju bukan lagi prioritas utama di rumah. Stok makanannya selalu diorder on a very last minute .
Sejak ada Abi,Juju gak lagi boleh masuk kamar2 bawah.
Dan sejak ada Abi, dia gak lg bisa leyeh2 dengan tentram.

Karna……

Abi langsung terinspirasi begitu ngeliat Juju.Terinspirasi untuk ngebelai versinya Abi ( baca : ngejambak versinya Juju ).Dan Abi mendadak sangat terobsesi begitu ngeliat ekor Juju.

Jadilah Juju selalu dalam posisi dikejer2 Abi sejak Abi bisa ngerangkak. Saat nasib baik sedang tak berpihak padanya,dia harus pasrah di”belai” Abi.

Yang sabar ya Cing Juju…

Leave a comment »

Life Style ! Is it that important?

Hummm…pengen sharing aja dikit.
Gue punya dua temen yang yaaahhh bisa dibilang beda banget,180° gitu.
Yang satu, sooooo stylist from head to toe.Branded clothes,shoes,and bags.Just sooo fashionable. Untuk gampangnya ,let’s call her “A”. Modal gaul! itu katanya.

The others? Ya 180° kebalikannya lah.Sepatu ,well kelas 3 nya fashion lah.Tas? gonta ganti antara made in tajur ,elizabeth ato edward forrer lah. Clothes? Kadang dia beli di OL shop local,seringnya di ITC  yang menjamur di Jakarta. Then we call her “B”

Oke…gue bukan fashionita juga gak pernah menilai orang dari passion nya terhadap fashion.Not at all! Bukan itu yang mau gue ” angkat “.

Kedua temen gue itu udah merit and have their own life. Dan,suatu ketika,gue dapet kesempatan berkunjung ke rumah B. Di Jakarta coret si,di suatu tempat di selatan Tangerang.

Humm,setelah nyari dan tanya sana sini,gue takjub loooh liat rumahnya,sueerrr! Sooooo homy dengan pekarangan luas dengan rumputnya yang hijau,bisa buat barbeque 60 orang.

Selain lapangan rumput berbukit2 tadi, di sudut2 juga ada sepetak kebun anggrek, beberapa petak tanaman organik,sepetak tempat refleksi kaki, belum lagi koleksi suplirnya yang bikin betah mata,serombongan mawar aneka warna,macem pakis dan buanyaaak lagi taneman yang gue gak tau nyebutnya apa. Dooooh…asli addeeeemmm banget dech.Penataannya itu loh..Menurutnya sih,dia dibantu arsitek taman untuk mewujudkan itu.

Begitu pun ketika masuk ke dalam.Subhanallah…cozy dan hangat banget.Ruang tamu sih minimalis namun bergaris tegas.Tapi bow…begitu masuk ruang keluarga dan dapur serta ruang makan,hmmm,gue familiar dech kaya ruangan di film2 holywood yang gw suka tonton.Luas,hangat dan nyaman.Aduh asli…enaaakk banget!

Kita gak usahlah ngebahas garasinya meski didalemnya ada 2 mobil mahal yang jarang dia pake sehari2. Kata temenku,dia dan suaminya males kena macetnya Jakarta-Tangerang, thus they prefer KRL dan naek motor ke stasiun yang gak gitu jauh dari rumahnya. Mobil mereka pake untuk anter jemput.sekolah anak ato weekend bareng ato saat kereta bermasalah.

Oke…time flies fast. Gue juga suatu ketika mendapat kesempatan mengunjungi rumah A karna dia sakit. Didaerah lumayan elit Jakarta Selatan.  Nanya sana sini sama petugas kebersihan,gue salah masuk rumah loohh.Ternyata rumah temen gue itu ada dibelakang rumah mewah yang tadi gue salah masuk heueheueheu ( ehh gue ngetawain nyasarnya gue looh )

Suueerrr….gue gak bermaksud under estimate siapa pun.Tapi,siapa cobak yang bakal nyangka,si fashionita,rumahnya terselip diantara rumah2 mentereng yang selalu rutin ngirim aer saat ujan.Lantai ubin,atep rendah,sumpek,penuh,gelap,pengap,menjorok kebawah. Again, the looking of the house is not my.point here.

I recently found out kalo dia terlilit hutang kartu kredit demi membiayai life style nya : belly dancing, weekly spa,dugem over the weekend, vacation,sale shopping di singapore ato hongkong. Tas,sepatu,all branded fashion.Duh Tuhan…gue gak tau loh apa harus kasian ato apa. Terakhir,dia berhenti kerja gara2 sembunyi dan ngehindari kasarnya collector nagih tunggakan dan lilitan bunga credit cardnya.

*Sigh* Segitunya yah…Ada orang yang mati2an “tampil” biar dianggep.
Juga ada yang mampu tampil tanpa ngutang,tapi lebih memilih hidup bahagia apa adanya. God, Terimakasih atas pembelajaran berharga yang aku langsung dapet ini 🙂

Leave a comment »