Riniivan's Blog

Something about my life

#sekolahbumomi : Simple Math Using Popsicle Stick

image

image

image

No need too many preparation for this activity. I simply cut the paper to form the popsicle ice cream stick, some of them were glued and sticked with double tape on the popsicle sticks whilst some others were glued to the working paper without the sticks.

What Abi did was matching the numbers on the ice cream and put it on the appropriate numbers written on the paper.Simple but fun

Advertisements
Leave a comment »

Anak Aktif Kreatif vs Rumah Rapi, Bisakah?

Hehehehe, ini ditulis karna beberapa kali ngebaca keluhan ibu2 rumah tangga yang beranak balita dan rumahnya ngga bisa rapi, juga karena beberapa kali saya kedatengan tetangga ibu2, yang penasaran dan memutuskan minta ijin saya untuk ngeliat2 kondisi rumah, mulai dari depan, atas sampe belakang hahaha.
Beneran ada, yang saya inget, ada 4 orang tetangga dan komen mereka sama,kok bisa? Emang Abi dilarang maen?  Hihihi

Balik ke masalah kebersihan dan kerapihan rumah, ini adalah akibat, bukan sulap.Akibat saya mau sedikit lelah beres2,maka rumah saya kinclong ( di jam2 tertentu haha),bukan sulap sim sala bim ato ada ART,trus creeeng rumah langsung rapih. Semua dikerjain sendiri kok, tanpa ART.ART saya cuma nyetrika  2hari sekali plus ngebersihin kamar mandi atas.Itu aja dengan gaji 550 rb sebulan ,hikkssss

Setiap hari bangun jam 3 ato 3:30 fajar,sholat, masak, nyiapin sarapan dan bekal lunch Popi, beberes belakang ( dapur dan teras belakang, nyapu, lap2,ngepel ), masih sempet sholat subuh jamaah dan sarapan nemenin suami.

Lalu setengah 6 saat popi berangkat  biasanya maskeran muka dulu, pake gamat setelah ditepok2 pake FTE nya SK2,jam 6 bersih2 muka, langsung beberes bagian depan ,bukan cuma sapu dan pel, tapi juga lap2 debu dengan lap basah, di semua perabot , kaca , plafon, lampu,kipas angin gantung, railing tangga, semuanya lah.

Lanjut teras dan kamar mandi bawah, trus mandi dan lanjut nyiapin brunch Abi, materi sekolah maen belajar nya Abi, kalo masih ada waktu dan Abi belum bangun ( Abi biasanya bangun saat Popi sarapan,sholat subuh ala dia  trus bobo lagi ) saya siapin bahan masakan buat besok juga cemilan untuk sore nya. Ada sisa waktu? Saya belajar merajut.Bosan? Saya buka pinterest ,nyari inspirasi entang aktivitas preschool, ato mantengin group WA Homeschooling, ato ngeblog ato ngebaca 😀

Jadi waktu termanfaatkan secara maksimal tanpa sempat bengong, rumah kinclong dan rapih. Terus?

Terus ya Abi bangun, selesai mandi dan brunch, mulailah dia menyebaaaar  maenannya. Abi punya 2 lemari , 1 laci, 2 box medium, 1 box besar,1 koper trunki tempat penyimpanan maenan, diluar ruang sekolah2an nya yang dipake tempat nyimpen aneka alat2 tulis, alat gunting, aneka craft, dll lah.

Abi boleh maen? Sebebasnya sesuai keinginan, kadang malah bikin cat, maen playdough, painting,maen kuda2an, maen mobil truck nya, silahkeun.

Kami bahkan kadang mengubah ruang tengah menjadi arena camping dengan  kemah dibuat dari seprei, ato jadi arena tracking, ato jadi arena treasure hunt, ato jadi play ground kW hehehe

Asaal…ada syaratnya nih.Dia boleh ngeluarin,ngacak2 apapun, asal 1 per 1.

Mau bongkar box jumbo,beresin box kuning.Mau bongkar koper kuning,beresin box merah.Mau maen kereta pake rel,beresi  legonya.Mau tulis2, beresin koleksi hot wheel nya.
Kalo dia nolak? Belum boleh ngacak2 yang baru dech. Dan Abi deal kok dengan peraturan itu.

Se kapal pecah dan seputing beliung apapun tampilan rumah kami, jam 4, sudah mulai harus beres2 karna Popi mau pulang, Abi yang beresin, Saya yang nyapu dan ngepel plus nyiapin cemilan sore buat Abi juga Popi.Jam 5:30 popi nyampe rumah, semua udah kinclong termasuk Momi dan Abi plus es buah dan cemilan sore udah menanti. Ba’da magrib  ato Isya, lanjut lagi, Abi berkreasi dengan maenannya,ngga dilarang.

Abi juga ngga dilarang nempel2, coret2,asal dilakuin di kamarnya.Dia juga dibekali kertas size gede yang ditempel di dinding kamarnya, untuk dia berkreasi dengan lem ato spidol dan krayon.Owiya, masalah tempel2, freezer  di rumah udah ngga berbentuk oleh tempelan hasil gambarnya Abi ( belum saya bersihin, karna dia masih antusias)

Udah ngubeg2 olshop nyari sticky wall size 1x1M, ngga ketemu. Ada sih yang jual KW nya di Benhil, tapi kualitasnya jeleeek banget, beda dengan yang produk Singapore.

Sticky wall ini adalah kaen kaya bahan terpal dan kanvas gitu, dibentang didinding ,disemprot lem 3M sprayer nya, langsung awet lengketnya untuk pemakaian lebih dari 4kali pun untuk kembali disemprot lem nya. Dulu, sewaktu masih ngajar di bank ituuh, trainer dilengkapi sticky wall ini untuk beraktivitas, dan belinya di Singapur dengan range harga 400rb s/d 700rb an tergantung size.

Popi dan saya ngebayang,Abi pasti seneng banget kalo ada dan punya ini, bisa awet dipake sampe dia gede,untuk nempel2 reminder ato apa pun yang berkaitan dengan aktivitas belajarnya.Yaah mudah2an ada rejeki nya ya,bisa punya dan nemu yang ngejual ,aamiiin

Balik lagi ke masalah anak aktif dan rumah rapih, kalo saya pikir mah,bisa banget! Asal mau capek dikit, dan juga asal mau melatih kedisiplinan anak untuk belajar bertanggung jawab,inshaallah rumah bisa kok tetep rapih ( di jam2 tertentu ). Dan saya serta suami pun klop, bukan tipe orang yang suka nyimpen2 koleksi barang, kalo udah ada ganti, ya dihibahkan ( kalo masih layak ato ada yang minat ), jadi rumah ngga penuh aneka kardus, alat elektronik lama, peralatan rumah tangga yang udah ga dipake, dan space rumah yang udah mungil ini pun ngga makin sesak dech, minimalis hehehe.

Pict : tempat nyimpen maenan nya Abi

image

image

image

image

image

Leave a comment »

Catatan Kulwap tentang Home Education

Oke, ini didapet dari salah satu klub HS yg saya join , boleh kali ya, dikeep tanpa disebarluaskan.

Sambil terus menghimpun keberanian dan niat lurus, in case emang ini jalan yg dimau in Abi, meski dari hati terdalam, saya pengennya,Abi sekolah formal untuk tujuan ijazah. Namun, kami sepakat, edukasi tidak untuk dipaksakan, sesuai cita2, kami ingin Abi tumbuh menjadi anak yg bahagia,yang tahu apa yang diinginkannya dan berjuang untuk itu ( tentu selain shaleh ).

Semoga,saya sebagai madrasah utamanya dan Popi sebagai kepala sekolahnya,bisa berhasil menggali apa yang menjadi minat Abi, bisa memetakan dan memaksimalkan potensi dalam diri Abi melalui pendidikan berbasis keluarga

Hidup di dunia hanya persinggahan sekedip mata toh, tujuan nya mengejar surga, bukan dunia,jadi harusnya, kami tidak usah khawatirkan kelak dia bisa kaya dari kerjaannya ( yang mostly butuh ijazah ) atau tidak, selama dia sholeh dan bahagia, itu sudah cukup, seharusnya sudah cukup,buat kami

=================================

📝RESUME KULWAPP IIP  TANGERANG & TANGSEL📝

📅: Rabu, 13 Mei 2015
⏰: 20.00-21.00 WIB
📖 : Home Schooling, bagaimana memulainya
🔈: Mira Julia

Host     : Fatma
Co host: Novita
Admin  : Wida

Materi:
Memulai Homeschooling

Mira Julia

Anda tertarik dengan konsep Homeschooling (HS)? Atau mungkin sudah menimbang untuk mencobanya? Memilih HS untuk anak bukan hal sederhana, banyak hal yang perlu disiapkan orangtua agar dapat menjalaninya dengan baik dalam jangka panjang. Di antara persiapan itu adalah:
1. Mempelajari Homeschooling
Anda perlu belajar & mencari tahu banyak tentang homeschooling, karena filosofi, konsep dan cara kerja HS berbeda dengan sekolah yang kita kenal. HS bukan memindahkan sekolah ke rumah. HS bukan mendaftar & menitipkan anak ke sebuah lembaga tertentu.
2. Bertemu Praktisi Homeschooling
Bertemu & berinteraksi dengan praktisi HS perlu dilakukan untuk mendapatkan sense praktek HS yang sesungguhnya & memperkaya pengetahuan/teori yang Anda sudah dapat dari buku/internet.
3. Mengenali Alasan & Tujuan Homeschooling
Diskusikan dengan pasang & anak (jika sudah bisa diajak diskusi). Karena HS berangkat dari keluarga, maka penting bagi tiap keluarga untuk memulai HS dengan merefleksikan alasan & tujuan mengapa melakukannya.

Secara sederhana, alasan & tujuan homeschooling biasa berangkat dari:
– Orangtua sering berpindah-pindah pekerjaan
– Anak mengalami masalah di sekolah (bully, trauma, dll)
– Anak terlalu cepat/lambat dibanding teman2nya di sekolah
– Concern terhadap kondisi sekolah. Mis: keamanan, tawuran, peer-pressure dsb

Tapi bisa juga karena orantua memiliki bentuk pendidikan ideal yang diinginkan, misal:
– Visi pendidikan yang berbeda dengan sekolah pada umumnya
– Orangtua ingin mengarahkan anak pada bidang tertentu, misal menjadi penghafal Al Quran, pebisnis dll.

Pengenalan alasan ini perlu dilakukan suami-istri untuk menyamakan persepsi & ekspektasi dalam menjalani homeschooling dan menjadi basis dalam merancang Homeschooling seperti apa yang akan dijalani keluarga itu. Karena:
1. Setiap keluarga unik dan HS sangat menghargai keragaman dan keunikan setiap keluarga. Di sinilah pentingnya setiap keluarga merumuskan visi pendidikan yang paling sesuai dengan visi keluarga.
2. Perjalanan HS bukan hanya berisi cerita indah. HS adalah proses rintisan & perjuangan sehingga orangtua perlu membuat rancangan yang sesuai dengan kebutuhan & kondisi masing-masing.
3. Rancangan HS ini bisa menjadi pemandu dalam pelaksanaan HS. Membantu dalam pemilihan model HS, kurikulum, pola kegiatan, materi belajar, juga bermanfaat menjadi alat pembanding saat orangtua melakukan evaluasi praktek HS.
4. Rancangan HS bisa menjadi sarana untuk berkomunikasi dengan pihak luar, khususnya pemerintah dalam konteks pengurusan legalitas HS.

Bagaimana bentuk Rancangan Homeschooling?
Sesungguhnya tidak ada sebuah standar tertentu bagaimana sebuah Rancangan HS dibuat. Ada keluarga yang membuatnya sangat sederhana, misal: yang penting anaknya berakhlak mulia & menjadi penghafal AlQur’an. Ada yang membuat rancangan menekuni hal yang disukai anak & melanjutkan ke perguruan tinggi.

Tapi ada yang membuat rancangan dengan lebih lengkap. Misal:
– Akidah yang lurus
– Memiliki penghidupan yang layak
– Menemukan & menjalani minat/passion
– Bermanfaat bagi orang lain

Ada juga seperti keluarga pak Dodik & bu Septi yang memiliki visi “inquiry-based learning” yang menekankan pada:
– Intelectual Curiosity
– Art of Discovery
– Creative Imagination
– Noble attitude

Contoh lain adalah keluarga kami yang memilih pendekatan praktis vokasional & profesional. Beberapa hal yang kami identifikasikan sebagai benang merah proses belajar anak-anak kami antara lain:
a. Akhlak kepada Tuhan, Sesama, dan Semesta
b. Bahasa, komunikasi & keterampilan sosial
c. Keingintahuan (curiosity)
d. Logika & matematika
e. Kreativitas & seni
f. Teknologi
g. Kesehatan & kebugaran

Tips Membuat Rancangan Homeschooling
– Niatkan untuk membuat rancangan HS
– Lakukan dialog dengan pasangan
– Lakukan dialog berulang untuk mempertegas kesepakatan dengan pasangan
– Buat rumusan yang sederhana, dapat dimengerti & operasional
– Tulis dan formalkan kesepakatan
– Rancangan yang bertumbug & berkembang

*materi disarikan dari eBook Membuat Rancangan Homeschooling oleh Sumardiono (www.RumahInspirasi.com)

Moga bermanfaat!

📚📚📚📚📚📚📚📚?

SESI TANYA JAWAB

1⃣ Anak saya baru 5 tahun, saya ada rencana HS, tetapi sepertinya kalau di ajarkan ibu nya sendiri susah, te. tapi kalau bareng anak2 lain dan diajarkan gurunya nurut, gmn ya bun buat merayunya..(skrng baru TK A)
1⃣.Homeschooling itu sebenarnya bukan “bagaimana cara mengajar”, tapi HS itu sebenarnya adalah pilihan jalan kehidupan. Kita sama-sama belajar. Dan untuk merayu anak usia TK, kalau dari pengalaman teman -teman praktisi yaaa mereka memang harus bisa menawarkan kegiatan yang asyik untuk anaknya.
Karena anak usia TK itu kan tidak akan paham kalau kita berikan logika yang rumit. Mereka akan condong pada hal yang membuatnya bahagia. Di situ kuncinya. Masuk dari hal yang disukainya ✅
2⃣.sy tertarik HS bun… bagaimana caranya agar anak2 lulusan HS bs dapat diakui dan mendapat legalitas? hrs mendaftar ke lembaga jg kah bila HS?
-ummi rifqi-
2⃣.Untuk legalitas saat ini kita bisa mengikuti via PKBM (pusat kegiatan belajar masyarakat). Melalui PKBM anak-anak homeschooling bisa mendapatkan ijazah kesetaraan paket A (SD) -B (SMP) – C (SMA). Satu hal yang pasti. Homeschooling adalah pendidikan berbasis KELUARGA, bukan berbasis LEMBAGA. Sayangnya di Indonesia homeschooling saat ini dibisniskan oleh lembaga2 kursus yang bisa menjual lebih mahal ketika diberi label homeschooling. 2. Untuk legalitas saat ini kita bisa mengikuti via PKBM (pusat kegiatan belajar masyarakat). Melalui PKBM anak-anak homeschooling bisa mendapatkan ijazah kesetaraan paket A (SD) -B (SMP) – C (SMA). Satu hal yang pasti. Homeschooling adalah pendidikan berbasis KELUARGA, bukan berbasis LEMBAGA. Sayangnya di Indonesia homeschooling saat ini dibisniskan oleh lembaga2 kursus yang bisa menjual lebih mahal ketika diberi label homeschooling. 2. Untuk legalitas saat ini kita bisa mengikuti via PKBM (pusat kegiatan belajar masyarakat). Melalui PKBM anak-anak homeschooling bisa mendapatkan ijazah kesetaraan paket A (SD) -B (SMP) – C (SMA). Satu hal yang pasti. Homeschooling adalah pendidikan berbasis KELUARGA, bukan berbasis LEMBAGA. Sayangnya di Indon byesia homeschooling saat ini dibisniskan oleh lembaga2 kursus yang bisa menjual lebih mahal ketika diberi label homeschooling.
untuk informasi: hanya di Indonesia, HS itu ada di RUKO2…. di negara2 selain Indonesia. homeschooling itu adalah pendidikan berbasis keluarga.✅
3⃣. Kalau untuk kurikulum disamakan dgn yang formal ya bu lala? Kita bisa mendapatkannya dmn?
Bunda fika
3⃣.Kalau acuannya adalah mendapatkan ijazah, kita bisa mengikuti kurikulum nasional. Dan kita bisa mendapatkannya di toko buku atau unduh gratis di http://bse.kemdikbud.go.id/buku/kurikulum2013  Tapi sesungguhnya potensi homeschooling itu jauh lebih luar biasa daripada sekedar mengejar ijazah lhooo bunda Fika 😉 ✅
4⃣.Bismillah
Orang banyak mem posting kegiatan anaknya dengan hashtag #sensoryplay #sensorybin #learningthroughplay #emiliareggio#montessoriathome misalnya bermain pasir/beras/garam warna atau mencorat2/menggambar jalan dengan kapur atau membantu ibu mencuci beras apakah itu termasuk home schooling ? Awalnya saya yakin kegiatan2 diatas adalah bagian dari homeschooling tapi ada juga yang bilang itu hanya sekedar permainan. Mohon infonya. Saya banyak mengajak anak2 berkegiatan seperti hashtag2 diatas. Terima kasih (titis)

4⃣.Homeschooling itu adalah: orangtua yang mengambil keputusan untuk mengambil alih pendidikan anak mereka. Jadi kalau orangtua menyekolahkan anaknya tapi melakukan kegiatan  bermain bersama anak, itu adalah proses parenting. Belum tentu homeschooling. ✅

4⃣.Walaupun disitu ada nilai2 edukasinya? (Host)

4⃣. Kan setiap orangtua berhak mengedukasi anak2nya :hanya saja terminologi istilah homeschooling itu adalah untuk orangtua yang memilih untuk mendidik anaknya sendiri atau tidak menyekolahkan anaknya. Maksud saya.. edukasi mah edukasi aja. Mau anaknya sekolah atau tidak kan memang sebaiknya orangtua mengalokasikan waktunya untuk berkegiatan dengan anaknya. Tapiiii kalau mengacu pada istilah homeschooling, bukan dilihat dari kegiatannya tapi dilihat dari apakah anak itu sekolah atau tidak
5⃣. Bu Lala,  web2 apa saja yg bu Lala rekomendasikan sbg inspirasi kegiatan HS?
Selain rumahinspirasi tentunya
Bu inten

5⃣.waaa ada banyak sekali.. bersahabatlah dengan mesin pencari (google). karena ada banyak sekali materi inspirasi kegiatan yang bisa di dapat di sana. Misal untuk belajar gratis bisa di https://www.khanacademy.org/
https://code.org/
https://www.cursera.org/

kalau untuk kegiatan anak2 usia dini bisa di http://kidsactivitiesblog.com/

atau lihat di bookmark saya aja: https://www.pinterest.com/mirajulia/

6⃣Tahapan memulai hs itu kalo sejak usia 2 th, seprti apa?
Apakah yg hs itu bisa bersosalisasi denga baik sama temen temennya
Novita

6⃣.Kalau usia 2th itu banyak eksplorasi dan main. Panduannya bisa melihat dari checklist indikator perkem..bangan anak sesuai usia. Bisa diunduh gratis di http://rumahinspirasi.com/checklist-indikator-perkembangan-anak-usia-2-3-tahun-diknas/
Untuk sosialisasi. JUSTRU alasan saya homeschooling adalah supaya anak saya punya pergaulan yang luas tidak hanya dengan teman sekolahnya saja. Dengan homeschooling saya ingin anak saya punya waktu lebih banyak untuk bergaul/bersosialisasi 😍✅

6⃣.Jadi sering berpetualang gitu ya bu lala, kalau istilah IIP tour de talent?
hehe.. (host)

6⃣.logikanya aja deh mbak. Kalau sekolah itu kan berarti dalam rentang sekian belas tahun kita berada dalam satu kondisi yang membuat kita bergaul dengan teman sepantar. Padahal dalam kehidupan nyata, kita tidak pernah berada dalam suasana yang usianya sepntar. Misal: di kantor, bos, relasi, anak buah usianya jarang yang sepantar kan? Di rumah, di lingkungan perumahan, di tempat kegiatan. Jadi sebenarnya sosialisasi di sekolah itu sosialisasi horizontal, padahal di dunia nyata sosialisasinya vertikal.✅

7⃣. Apa keuntungan dan kerugian jika kita mendaftarkan anak kita secara legal lwt PKBM?
Krn setahu saya, nntnya akan ada evaluasi berupa ujian gt dr pihak PKBM. Brarti mau ga mau, anak harus menguasai materi tsb, walaupun tdk sesuai dgn keinginan anak?
.Sifa.

7⃣.maksudnya keuntungan atau kerugian itu bagaimana mbak? Setiap pilihan itu kan ada konsekwensinya. Berbeda dengan dunia sekolah yang semuanya HARUS…. Dalam homeschooling itu kata kuncinya adalah BOLEH. Boleh pakai ijazah boleh tidak, boleh pakai kurikulum boleh tidak, boleh daftar PKBM boleh tidak. Makanya tadi di awal… sebelum mulai homeschooling, orangtua harus menggali dulu visi keluarga dan visi pendidikannya. Lalu lihat, apakah homeschooling jalan untuk mencapai visi itu? Kalau ternyata sekolah ya sekolah lah, kalau pesantren ya pesantren lah.. karena niscaya setiap jalan pendidikan itu adalah jalan. Tidak ada jalan yang terbaik, yang ada adalah jalan yang palin cocok dengan keluarga masing2.✅
8⃣. Kalau saya baca materinya, berarti setiap keluarga itu memakai pendekatan masing2, tergantung visi misinya, kalau pendekatan vokasional itu seperti apa bu?

8⃣.Pendekatan praktek bukan teori ;)✅
9⃣. Perlu gak utk ortu terus menguatkan knowledge ttg permen yg berkaitan dgn hs?
Dan bagaimana kah pengaruh peraturan tsb kpd para praktisi hs?
Bunda adit

9⃣.Pada kenyataannya, hukum di Indonesia itu sangat mudah berubah. Apa yang menjadi kebijakan di pemerintahan kali ini, belum tentu menjadi kebijakan pemerintahan mendatang. Kalau buat kami, yang paling penting adalah menyiapkan anak-anak yang berkualitas, yang mampu untuk berkarya dan memberikan manfaat bagi bangsanya. Di situlah kami memfokuskan energi kami sebagai orangtua homeschooling. ✅

🌹KESIMPULAN🌹
Sekali lagi, homeschooling itu adalah pendidikan berbasis keluarga… BUKAN berbasis lembaga
jangan pernah takut pada ancaman dari oknum2 pedagang homeschooling yang (mungkin) menakut2i jika ujung2nya adalah harus mendaftar (BAYAR) di tempatnya…
di permen itu kita mendaftarnya langsung ke DIKNAS.. bukan ke lembaga

Pedagang hs? Seperti apa bu? (Host)

tapi sekali lagi.. itu baru mulai, belum merata. Jika di tempat teman2 sudah ada diknas yang membuka tangan, silakan mendaftar.. tapi jangan sampai mendaftar melalui pedagang hs = lembaga kursus yang memberikan nama homeschooling XYZ di depan rukonya

Kalau pkbm itu gimana?

bukan lembaga homeschooling XYZ yang banyak franchisenya dan berharga jutaan untuk uang pangkal
karena homeschooling bukan sekolah. homeschooling itu pendidikan berbasis keluarga.
kalau pkbm itu berbeda.. dia itu fungsinya untuk tempat kita mendapatkan ijazah. tidak ada hubungannya dengan homeschooling.karena orang yang tidak homeschooling pun misal karena putus sekolah juga bisa mendapatkan ijasah melalui PKBM jadi kalau bayar ke PKBM ya it u dalam kefungsian untuk mendapatkan ijazah kesetaraan..
bukan karena daftar homeschooling..

1 Comment »

Proll Tape Kismis

Ini resepnya nyontek punya NCC ( Natural Cooking Club ),praktis ngga pake mixer. Tadinya mau bikin cake tape, tapi riweuh ahh,pagi2 udah lumayan berisik suara mixer sementara Abi dan Popi masih memperpanjang tidur mereka.

Kebetulan di kulkas ada stock peyeum, maka saya niatin bikin buah tangan untuk yanga nya Abi di Bandung , titip lewat Yangpa yang mau pulang ke Bandung hari ini.

Selain proll tape ,saya bikin juga brownies Ovomaltine campur coklat yang tentunya nyoklat banget

BAHAN :
600gram peyeum ato tape ,singkong,buang serat tengahnya,
6butir telur
100gram gula pasir,
100gram margarine, lelehkan,
140gram tepung terigu serba guna,
1/2 sendok teh garam
200mili susu UHT
100gram kismis
Vanilla bubuk 1 sendok teh

Kuning telur untuk olesan
Keju parut untuk taburan ( secukupnya )

CARA :
Di mangkuk besar, haluskan tape dan gula,dan garam,vanilla, dengan whisk aja, hingga gula tercampur agak larut
Masukkan telur satu per satu  aduk rata.
Tambahkan terigu secara bertahap,
Lalu, tuangkan susu ,juga bertahap dan aduk hingga merata,
Masukkan margarine leleh, aduk rata.Lalu masukkan kismis  aduk.( kismis bisa diskip aja ,atau diganti keju parut )

Tuang ke loyang brownies yang telah disemir mentega serta tepung
Oven selama kurang lebih 25 menit,api sedang -kecil, keluarkan dari oven, oles kuning telur dan taburi keju parut,oven kembali selama 30menit
Lakukan test tusuk begitu proll tape sudah berwarna kuning keemasan.

PS : dengan komposisi bahan diatas, saya dapet 1.5 loyang , 1loyang brownies ukuran panjang, 1 loyang ukuran kecil

image

image

Leave a comment »