Riniivan's Blog

Something about my life

Sedikit ilmu dari Mama

Lanjutan hari Jumat kemaren, seabis shopping date dengan Abi berdua aja, masih sempet ikut maen kereta bareng Abi, sikatin gigi, ngelonin bobo,.baru dech gerak,mulai masak.Masak apa sih? Bikin oleh2 buat ke Bandung. Bikin puding zebra 2 loyang, bikin rendang 1.5kilo daging untuk Popi, bikin 2 loyang makaroni schotel, bikin kue manan sahmin 2 loyang, bikin lauk Abi dan bikin nasi hainan untuk bekel Abi di jalan.Sendirian? iya doong, masih disempetin sambil nyetrika dan packing baju dll dkk.

Jadi inget mama Palembang, neneknya Abi. Ada beberapa contoh yang beliau lakukan yang sampe sekarang saya tiru dan saya lakoni : jadi perempuan.harus cekatan, harus gesit, harus serba bisa, harus mau belajar.

Jadi anak harus sayang sama ortu terutama mertua, kelak kita akan ada di posisi itu,jadi ibu, jadi ibu mertua ( aamiin kalo ada umur ), kata nenek ,biasain bawa  buah tangan saat menunjungi orang tua, orang tua manapun bukan cuma mamah ato mertua .

Urus anak dan suami dengan baik, mulai dari penampilan mereka, hingga makanan mereka, semuanya. Harus bisa tetep tampil menarik.Kucel, kumel saat suami ngantor adalah fine fine aja, tapi dandanlah saat suami dirumah, minimal ngga kucel, minimal wangi,minimal muka sumringah.

Jaga kehormatan suami. Jangan pernah curhat masalah tumah tangga  pada siapa pun kecuali pada Allah, atau permasalahan dengan suami kecuali pada ibunya ( baca : mertua ).Tidak pada sahabat, tidak pada orang tua atau saudara sekandung.Telan bulat2 untuk diri sendiri.

Hormati tamu ,siapapun tamu itu, yang dateng ke rumah kita.Jika kebetulan mereka berkunjung saat bertepatan denga  jam makan, jamulah, walo cuma dengan lauk telur ceplok dan mie instan. Temui mereka, jangan malah sibuk sendiri,kalopun  harus ke dapur menyiapkan jamuan, mintalah ijin dan segerakan hadapi mereka untuk ngobrol.

Jika ada yang datang berhutang, jika ada , usahakan jangan ditolak, sudah cukup berat bagi penghutang untuk memasang muka meminjam dari kita, jangan makin diberatkan dengan penolakan, mana tau itu ujian bagi kita ,rejeki bagi mereka yang tertitip melalui harta kita. Kalo pun sedang tak memungkinkan, berilah seikhlasnya dan seadanya dana kita, sebagai bantuan,bukan pinjaman.

Selalu lah nyanguin sedikit uang untuk orang2 tua kerabat yang kurang mampu, selipkan di tangan mereka saat kita salim, walau mungkin seadanya, 1 lembar uang merah, sudah bisa membuat mereka bahagia, bahwa ada anak yang tak,sedarah tak sekandung,menaruh perhatian pada mereka,menyenangkan mereka.

Masih harus terus belajar, harus terus berprogres. Terima kasih, mama

image

siap angkut ke Bandung

Advertisements
Leave a comment »

Resep OSENG MERCON ala Yu Narti Jogja

Sekarang, kalo ke Jogja, warung lesehan Yu Narti dengan menu utamanya oseng mercon, menjadi tempat wajib kunjung aah. Pedessss ,manis,sedaap, dimakan pake nasi anget aja udah nampol.

Karna saya suka, maka saya usaha cari resepnya. Ini udah 3 kali bikin, simpen di kulkas jadi awet dan bisa jadi booster makan. Bisa nambah 3 piring kalo pake ini, walo Berat badan belum secara signifikan nambah, lumayaaan lah ,minimal apetite makan jadi dobel ^_^

Sengaja dibikin pedes biar ngga eneg ya, karna bahan utamanya daging tetelan, namun versi saya , saya tambahin daging sapi yang dipotong kecil2.

BAHAN ( saya bikin agak banyak )
250gram daging tetelan
200gram daging sapi
lengkuas 5cm ,geprek
5lembar daun salam
200gram cabe merah
100gram cabe rawit, saya belah 2
Bawang merah 8 siung
Bawang putih 5 siung
Jahe 3 cm
Gula merah 2 kerat
Garam secukupnya

Air mateng 500mili
minyak untuk menumis

CARA :

Haluskan duo bawang,jahe, cabe.
Tumis bahan halus, masukkan lengkuas, daun salam, tumis hingga wangi.
Masukkan cabe, tumis hingga layu
Tambahkan daging dan tetelan ,masak hingga berubah warna, kecilkan api. Tambahkan air,gula merah,garam, masak hingga meresap dan daging lunak,koreksi rasa
image
in process ^_^

Leave a comment »

#sekolahbumomi : Making colourful soap bubble

Nah, ini aktifitas lumayan asyik, gampang persiapannya, bisa dipersiapkan bareng anak, bisa lumayan bikin anak engaged sendiri dengan maenannya. Walo emang siih, becek, jadi harus ngepel, ngga papa, learning is messy toh

BAHAN :
2 sendok makan deterjen cair ( agar lebih sreg, saya pake deterjen anak merk cusson, tapi bisa kook pake deterjen merk apapun )

1/4 gelas air

Pewarna makanan

Nah, campur semua bahan.di wadah tibggi suaya ngga beleberan, aduk dengan mixer / blender dengan kecepatan maksimal, sisihkan, bikin dan ulangi proses dengan beberapa warna berbeda

image

image

image

image

image

image

image

Leave a comment »

Home Schooling as the Alternatives when It comes to Education?

Ngebaca postingan yang sangat menarik di salah satu group yang saya join di Facebook : https://m.facebook.com/#!/groups/198669983498620?view=permalink&id=846681575364121

Why homeschooling? Kenapa HE? simply karna kami ingin Abi mendapat suasana belajar yang menyenangkan dan dia suka.Jika terpatri dibenaknya bahwa belajar itu fun, maka dia akan suka belajar, mengerti sesuatu BUKAN mendapatkan sesuatu ( nilai, prestasi, etc ).Juga kami meyakini, Rumah adalah awal lembaga pendidikan terbaik dari anak dengan Ibu sebagai madrasah utama.

Abi udah bisa baca? Belum.Udah bisa ngurutin angka sampe 30? Belum.Saya khawatir? Tidak.Lalu kenapa mau capek2, tiap hari bikin materi “sekolahbumomi” untuk abi? Karna Abi suka dan tertarik dan karna saya ingin Abi demikian.
Karna saya ingin Abi terbiasa menyibukkan dirinya dengan hal hal bermanfaat sambil tetap bermain.

Yes, materi yang saya berikan ke Abi mostly sifatnya adalah permainan sambil saya selipkan sedikit materi mengenal angka, penjumlahan, huruf dan lainnya, disesuaikan dengan minat, ketertarikan dan kemampuan menyerapnya.

Apakah selamanya Abi akan HS? well, niat kita adalah menitipkan Abi untuk dididik di sekolah formal.Kelak, saya harus bisa menjadi karibnya guru Abi sehingga beliau tidak bete kalo sering saya recokin tentang Abi.Saya inginnya bisa bersinergi dengan gurunya, mengenhance materi teori yang didapat Abi di sekolah melalui diskusi , games ato praktek #noteasybutworthtotry.
Saya akan berpartner dengan guru nya Abi dalam mendidiknya.Dan semoga kami bisa mendapatkan sekolah berazaskan agama Islam yang benar2 sesuai Sunnah ( tidak ada aneka perayaan, porsi agama cukup besar ) yang tidak mengutamakan hasil ato ranking, melainkan proses dan progress siswa, aamiin..

Namun kalaupun harus HE? well why not? Yang pertama kali harus banget disiapkan dengan baik adalah mental.Suka ato Tidak, HE ato HS belum diakui sebagai jenis sekolah di Indonesia
Jika ada orang tua yang memutuskan untuk meng HS kan anak mereka, maka ada yang mencap ato mem banned anak2 HS sebagai anak malas, anak drop out, anak bermasalah, ngga bisa gaul, daaaaann banyak lagi stamp yang dilekatkan pada anak HS.

Padahal sih ya, menurut saya aja nih yang minim ato nyaris buta pengetahuan mengenai HS, anak2 Hs justru lebih istimewa dan beruntung.Semua fokus hanya ke mereka, tidak terbagi ke siswa2 lainnya, cara penyampaian materi jauh bisa dibikin lebih menarik ( well walo jatohnya bisa jadi agak mahal yaaa untuk beli alat bantu dan alat peraga ), penyerapan ilmu lebih maksimal, jam belajar flexible, tempat belajar menyenangkan dan lainnya.

Tapi eitss…saya ngga bilang Sekolah formal jelek kok.Wong saya aja adalah produk sekolah formal toh yaa ( walo Alhamdulillah..saya bersekolah di masa dimana kurikulumnya nggak lebay hehehe ).

Baik Sekolah Formal ataupun HS, semua sama baiknya.Semua ada plus minusnya, jadi woles aja kali yaaa…balik ke pilihan dan konsekuensi masing2.

Saya udah memulai HE ato HS ini ke Abi sekitar setahun yang lalu walo dengan konsep seadanya, sangat seadanya. Saya mengadopt cara2 belajar preschool dari link2 child education baik Inggris ato Amerika.Konsepnya adalah bermain sambil belajar. Biasanya 5kali dalam seminggu, setiap pertemuan, sesi belajarnya 10-15 menit, sisanya maen.Belajar disini jangan dibayangkan belajar nulis, baca ato ngeja, melainkan konsep pengenalan hal2 tersebut diatas melalui aktivitas ato games yang disukai Abi.Malam harinya biasanya direview lagi oleh Popinya Abi.Sering juga aktivitas kami hanya berupa permainan , meski tetap menekankan pada pelatihan misalnya motorik kasar ato halus nya Abi, ato setidaknya mengandung unsur “problem solving”

So far, Alhamdulillah Abi enjoy banget! Progress nya juga lumayan dan yang terpenting, he’s happy and eager to learn

image
image
image
image
image
image
image
image
image
image
image
image
image

Leave a comment »

Wish List

Boleh kali ya..punya wish list to do concerning the house hold yang sifatnya “projext”.Skala prioritas dan estimated budget yang sibutuhkan :

1. Ngerapiin taman depan dan mulai berkebun.Pengen beli tanah gembur, beberapa pot dan tanaman berdaun rimbun kaya suplir ato kuping gajah, sirih ( karna Abi suka mimisan ), pandan, serai ( biar ngga banyak nyamuk ), dan tanemam2 hijau lainnya.Estimated budget : Rp. 500,000 ( jenis dan banyak taneman disesuaikan dengan budget )

2. Memfungsikan eks kamar suster menjadi ruangan belajar Abi.Kamarnya kecil mungil 1.5 × 3 M. Saat ini difungsikan sebagai ruang penyimpanan beberapa mainan dan alat serta hasil belajar dan aktivitas Abi.
Rencana mau nambah rak buku , lemari laci plastik dan wall paper.Ruang itu mau dibikin senyaman mungkin.
Karpet udah ada.Yang lebih utama sih ngeberesin dan rapih2.Mau mulai nya entah kapan, kalo wiken kok rasanya badan udah cuapeeek.Kalo weekday, ngga ada yang nemenin Abi. Estimated budget required : 500,000,- ( syukur2 kalo bisa dapet rak/ lemari second ya )

3. Service sofa.Iyes, sofa yang saat ini “hancur” akibat sabetan kuku Juju.Estimated budget : 1jt, pengen ganti cover kain aja warna merah menyala.

Itu dulu aja, semogaaa satu per satu bisa terwujud, Aamin YRA

Leave a comment »

Jalan Jalan : Hotel Bumi Gumati Sentul – Bogor

Minggu kemaren ikut popi yang ada kerjaan di Sentul, Bogor.Seneeng..bisa jalan2, walo makan dan transport ngga ditanggung tapi Alhamdulillah still, bisa ikut menikmati suasana lain, ngga cuma di rumah aja.

Nginepnya di Hotel Bumi Gumati.Hotel yang cukup jauh dari pusat kota, sekitar 20km dari Bogor ya, masuk ke pelosok, deket Telaga Cikeas.Awalnya kita sempet nyasar, karna biasanya Popi nginep di Hotel Neo ato Novotel Sentul, jadi kita pikir, hotel Bumi Gumati ini pun berada di kawasan yang sama, Sentul.

Tapi, GPS informed us different.Akhirnya kita menyusuri jalan perkampungan yang menanjak naik dan turun menikung.Nyasar lagi dong karna GPS lost signal.Akhirnya kita nanya sama warga disana dan setelah dikasih petunjuk, kita pun puter balik.

Yes, akhirnya ketemu.Haha..hotelnya bagus, terpencil dan misah dari perumahan warga sekitar 2 kiloan.Menaiki bukit, nyampe lah kita.Sesuai ekspektasi saat awal ngegoogle hotel ini dan NO review found about the hotel, saya pikir ini pasti tipe hotel yang alami.

Untung sebagai emak2 rempong, perbekalan aman.Iyaa boo, ga ada warung, boro2 supermarket di lingkungan hotel, untung makanan Abi termasuk Aqua pun udah ngebekel di mobil, dari buah2an , coklat, biskuit sampe sabun cuci piring, siap.

Lingkungan hotel nya sepiii banget, tapi setiap hari selalu aja ada karyawan perkantoran di sekitaran Bogor yang ngadain outing disana, juga selalu ada yang training ato pelatihan.Malah menurut info dari pegawai hotel, dalam 2 minggu ke depan akan dateng rombongan karyawan dari perusahaan besar di Jakarta yang akan nginep disana dan outing, sekitar 200orang mencarter 20 bus.Untuk rombongan besar, biasanya pihak hotel akan kerja sama dengan aparat pmerintahan desa setempat untuk mengclearkan jalan kampung yang sempit, biar ngga macet.

Owiya, yang menarik dari hotel ini adalah, dia memiliki water park sendiri yang ukurannya cukup luas, yang saat kami disana, sedang dalam tahap finishing tempat ganti baju dan kamar mandi.Lumayan lengkap arena maennya, ada slider yang super panjang dan tinggi, ada yang medium dan ada yang pendek dan kecil.Ada kolam ombak, gentong aer, kolam renang dan banyak dech yang laennya.Karena belum dioperasikan untuk umum, jadi belum bisa dicoba dech dan belum tau price list nya juga.

Balik lagi ke hotel, kamarnya juga sederhana, jangan bandingkan dengan hotel2 di kota besar ya, tapi lumayan bersih kok, kasurnya cukup oke, spring bed, AC dingin dan ngga bocor, ada lemari walo ngga ada tempat ngegantung baju nya, ada cermin dan 2 meja.Juga ada teko pemasak aer plus kopi, gula dan krim.Kamar mandinya ada aer panas dengan wastafel menyatu di dalam kamar mandi.Sayang nya ( sayang banget 0, saat kita di dalam kamar mandi, tercium bau kurang sedap, walo ngga sampe ngeganggu suasana kamar kalo pintu kamar mandinya ditutup.

Untuk makanan, ngga ada pilihan selain menu yang ditawarkan hotel .Harga yang ditawarkan juga standard, ngga terlalu mahal, misalnya saat kita pesen nasi goreng untuk dinner, mereka mematok harga 38ribu, udah dapet ayam goreng dan telur ceplok.

Menu yang mereka tawarkan kebanyakan adalah menu tradisional Indonesia tertutama khas Sunda.Pernah Popi mau pesen burger, kosong, pesen sandwich : kosong, french fries : kosong.Tapi kalo Momi pesen apa pun selalu ada hihihi karna yang momi pesen : pepes peda, sambel terasi, pepes tahu, sayur asem :-D.

Saat mau pulang, saya sempet minta price list harga kamar dan ahhh ternyata untuk dibandingkan dengan fasilitas yang ada, menurut ukuran kantong kami kok yaa mahal ya..hehehe
Tampak depan Hotel :
image

image

kolam renang :
image

Playpark :
image
Waterpark :
image
Interior Hotel

image
Daftar Harga :
image
image
image

1 Comment »

Cemilan Abi : PEMPEK ADAAN

Masih dalam rangka memanfaatkan daging fillet ikan tenggiri sisa dari stok lauk Abi kemaren, setelah dikumpul2in, dapet daging tenggiri semangkok penuh ukuran lumayaaan.

Naaah..separohnya aku manfaati  untuk isian siomay,  separoh lagi untuk bikin  pempek adaan.Kenapa adaan? Karna gampang dan karna di freezer masih ada stock pempek lenjer, pempek sosis ( bikin sendiri beberapa waktu lalu ) dan pempek kulit ( dikirimin temen ,dari Palembang , yang supeeer baek hati )

Hasilnya emang ngga banyak banget siih, sekitar 25 biji, lumayaan bisa disimpen buat stok dan tinggal goreng buat snack Abi ato Popi.

Biar ngga anyir banget ( maklum…popi bukan penggemar ikan ), aku banyakin irisan daun bawang nya.

BAHAN :
200gram ikan tenggiri filet, haluskan
150 gram tepung sagu
3 batang daun  bawang iris halus
6 siung bawang merah halus
5 siung bawang putih halus
Gula, garam, merica sesuai selera
Telor ayam : 1 butir , kocok lepas
Santan instan Kara yg sachet kecil sekitar 65 mili

CARA :

Uleni hingga tercampur rata : daging ikan, telor, daun bawang, bawang merah putih, gula, garam , merica dan santan.

Lalu tambahkan tepung kanji, aduk hingga tercampur saja , jangan banyak diuleni agar tekstur pempek tetap lembut.

Tekstur adonan memang akan lembek, supaya gampang ngebentuknya,jangan pernah tergoda untuk nambahin tepung ke adonan yaaa..hehehe… baluri aja tangan dengan tepung sagu.

Siapkan wajan dengan minyak banyak ( saat digoreng, pempek harus tenggelam dalam minyak ) dan panas sedang ( agar merata matengnya hingga ke dalam ),

bulatkan pempek, masukkan dalam minyak, goreng.

Jika mau langsung disantap, goreng hingga garing ( api keci – sedang ya ), tapi kalo mau disimpen buat stock, goreng setengah mateng aja, saat mau disantap, baru dech digoreng hingga garing kecoklatan
image

image

image

Leave a comment »

Kakek dan Nenek : A piece of Story

Dedicated for my parents, yang jumpalitan nyekolahin anak2nya, yang ngga pernah mengharap balas jasa selain kebahagian kami anak2nya.Yang menempa kami sedemikian rupa hingga inilah kami sekarang.I do love You!

Inget jaman masih ABG dulu, dengan 4 anak perempuan, kakek dan nenek ( baca : ibu dan bapakku ) selalu selalu dan selalu menanamkan salah satu prinsip hidup ke anak2 nya bahwa “Belajar senang itu gampang”. Artinya? kata kakek, kalo suatu ketika , kami, anak2 nya ditakdirkan menjadi kaum the have, untuk belajar tata cara jadi orang kaya, itu gampaaang banget! banyak guru nya, banyak sekolahnya.

Naaahh yang dipersiapkan orang tua kami justru sebaliknya, mendidik anak2nya menjadi perempuan mandiri yang siap menghadapi segala kondisi

Kata nenek dulu, kodrat perempuan, sehebat apa pun level edukasinya, sekinclong apa pun karirnya, teteuupp..dia harus balik ke dapur di suatu masa.

Kata kakek, kalo suatu ketika, kami menikah dan harus diboyong suami ke suatu daerah asing, dengan kondisi keuangan ngepas hingga ngga bisa menggaji asisten rumah tangga, kami harus siap tanpa keluhan.

Jadi , dulu itu, kami, semua anak perempuan nenek kakek, ditempa untuk hidup sederhana, bertanggung jawab dengan pembagian tugas rumah tangga, memasak, bersih2, dandan cantik, menjahit, itu yang kami lakoni.Bangun pagi, sebelum berangkat sekolah,masing2 anak harus terlebih dahulu mengerjakan “tugas rumah tangga” masing2. Ada yang ngebersihin rumah, ada yang nyiapi sarapan, ada ysng nyuci piring, ada yang bersihin teras. Tugas ini digilir ke setiap anak, yang artinya, masing2 pasti akan dapet giliran berbeda setiap minggu nya.

Dulu banyak banget yang bilang mereka kook tega banget memberdayakan anak.Tapi seperti prinsip mereka, kami adalah perempuan yang kelak akan mengikuti hidup suami kami. Jadi, mereka “mempersiapkan” kami ^_^

Kerasa pake banget, begitu nikah, walo Alhamdulillah sanggup bayar asisten, teteuup…ada masanya aku harus menghandle rumah secara full, dari ngurus suami, anak, masak, kerapihan rumah, terutama saat asisten pada mudik ato saat mereka sakit.

Karna udah kebiasaan dari dulu, yaa otomatis siap doong, ngga pake kaget2, ato shock hehehe..semua dijalani.

Apalagi sejak memutuskan stop kerja kantoran, susaaaah cari asisten yang mau kerja begitu mereka tau si enyah rumah dirumah alias ngga ngantor hehehe…

Semua dikerjain sendiri, dari pangkal teras sampe ujung dapur, masih bisa bikin materi belajar dan bermainnya untuk Abi, masih bisa bikin cemilan sore tiap hari, lauk makan ngga pernah beli , rumah Alhamdulillah bersih daaaan akunya teteup bisa bedakan, perfuman dan lipstik an tiap hari, tampil okeeh saat popi pulang kerja ato dirumah.

Betul kata kakek dan nenek. Perempuan harus serba bisa dan cekatan.Apalagi niih, 3 dari 4 anak perempuan mereka merantau, ikut para suami .Ngga ada tuh pake nangis2, takut ato ngerasa berat.Semua udah mereka persiapkan.

Tempaan mereka telah membentuk kami.Menerima dengan ikhlas tanpa keluhan, apa pun bentuk “hidup” yang diberikan suami.Terbukti! Sampe saat ini, walo kami 4 sodari ini sangaaat deket, ngga pernah satu pun dari kami, saling curhat tentang permasalah rumah tangga, seberaaat apa pun! Karna, kata mamaku, suami itu adalah pakaian istri.

Ahhh..rasanya pengeeen bisa meluk mereka saat ini! Begitu banyak ilmu2 kehidupan yang mereka ajarkan dan sekarang, satu per satu mulai nampak di hidup kami daan hati kecil berkata :” aahhh..bener yaaa yang dibilang mama / papa dulu “..

2 Comments »

Cemilan Anak ( dan Dewasa juga ) : Donat Ubi Merah

Ini merupakan another version of donat kentang.Resepnya sama banget dengan donat kentang nya NCC,  cuma aja kentangnya diganti ubi merah yang kebetulan ada banyak stocknya dan bosen digoreng, bikin pilus, ato bikin kolak 🙂

Rasanya gurih dan super empuk! Dimakan polosan tanpa topping pun  udah enaaak banget! Daan..aku lebih suka yang polos tanpa topping, gurih ! 🙂

BAHAN :
500gram terigu protein tinggi,
250gram ubi jalar merah, kukus, haluskan dan dinginkan,
gula pasir sesuai selera,
susu UHT cair dingin 100mili,
kuning telur 4butir,
garam seujung sendok teh,
mentega ato margarine 50 gram,
Fermipan 1 sachet

CARA:
Di mangkuk ulen, Campur terigu, gula pasir, susu, dan ubi yg dipastiin udah halus banget ( kalo perlu diblender ), uleni

Tambahkan telur satu persatu, terus uleni

Saat adonan setengah kalis, masukkan mentega dan garam, uleni hingga kalis ( gampang, ngga berat kook )

Setelah itu, diamkan adonan kurleb 1 jam , tutup mangkok dengan lap kering bersih

Siap dech dibentuk.Dibikin  donat hayuuk, dibikin roti goreng isi pun okeh.

Sungguh, sukaaa banget sama teksturnya, empuh, lembut dan padat.

Please do not focus on the shape yaa..hihihi

Donat siap digoreng, aku adonin dan goreng pagi, saat Kaka masih bobo
image

ini donat isi coklat keju, dibalur pake milo bubuk, nom..nom
image

Naah, ini ditopping saat Kaka bobo sore ( tadinya ngga mau bobo siang )
image

Leave a comment »

Getuk Singkong!

Back to traditional snack! Penganan yang ngga ada tamatnya : getuk!

Jadi, ceritanya, hari minggu pagi , saat Popi dan Abi memperpanjang waktu tidur, momi ditemenin mimi, ke pasar tradisional Kelapa Dua, ngga gitu jauh dari rumah.

As usual, momen ke pasar ini sekalian jadi ajang refreshing buat momi daaan nyari sarapan ngga sehat a.k.a bermicin kaya mie ayam, soto mie, lontong sayur hehe..

Naaah, sekalian ngeliat ada pedagang kue jajan pasar, ramee banget yang beli dan kue2nya nampak ditata bersih dan rapi, jadii..aku pun melipir ngebeli gemblong ketan, kesukaanku.Buat mimi : kue lupis.Daaan ngeliat ada getuk.Warnanya ngga mencolok, putih dan coklat ( agak kurang suka jajanan berwarna warni walo soft , apalagi rainbow cake yang sampe sekarsng belum berminat aku cicipin )Okee..bungkussss

Pas dirumah, kaka ngeliat tuh getuk.Nanya Popi, kata Popi jangan dikasih, ngga jelas gulanya.Ngga tega dooong mominya.Trus dijanjiin ke Kaka, besok beli singkong di uncle Sok ( panggilan kaka ke tukang sayur kompleks Bang Asok ), dan akan momi bikinin yang enaaak.Oke deal!

Pagi2, saat Kaka belum bangun dan momi udag selesai dengan urusan dapur dan bersih2 rumah, momi ke Asok.Bawa aer botol aqua untuk dipake nyuci kelapa hihihi judulnya biar bersih.

Sambil Asok nya ngupas singkong, momi nyuci kelapa yang udah dikerok kulitnya, untuk kemudian diparut oleh Asok dengan mesinnya. Alhamdulillah kelapanya dapet yang muda

Oke..dimulai dech

BAHAN :
setengah butir kelapa parut ukuran kecil, kukus, sisihkan.
1porsi gula aren kurleb 70gram ya, sisir halus ( untuk getuk warna coklat ) .
3sendok makan gula pasir ( untuk getuk warna putih ) ato disesuaikan dengan selera.
750gram singkong, kupas, cuci bersih, potong2, kukus.
Vanila dan garam sedikit aja.

CARA :
Karna aku bikin 2 lapisan, putih dan coklat, jadi singkong kukusnya dibagi 2 bagian.

Untuk warna putih :
Setelah singkong lembut dikukus, dalam kondisi panas, masukkan dalam food processor beserta kelapa parut, sedikiit garam ( biar gurih ) , vanila dan gula pasir.

Proses hingga menyatu rata.Setelah itu, uleni dengan tangan bersarung plastik.
Tata dan ratakan di loyang yang telah dioles minyak kelapa.Padatkan

UNTUK WARNA COKLAT
Prosesnya sama, hanya saja gula pasirnya diganti dengan gula aren.
Setelah itu lakukan proses yang sama dengan warna putih.

Aku kukus sebentaaaar aja .

Begitu dingin, potong2 sesuai selera.Bisa ditaburi keju parut , biar judulnya anak singju a.k.a singkong keju hihihi ( angkatan 90 an pasti madih inget laku anak singkong )

Siap disajikan buat Kaka Abi ^_^

image

image

Leave a comment »